Minggu, 24 Mei 2015

EVALUASI PEDAGOGI

EVALUASI KEGIATAN
BELAJAR BERMAIN CONGKLAK

Kelompok tampil untuk mempresentasikan laporan kegiatan belajar bermain congklak sebagai kelompok ke tiga. Pertama-tama kelompok menyajikan hasil kegiatan, namun pada saat presentasi salah satu anggota kelompok tidak hadir. Saat proses presentasi,terjadi beberapa kendala yang menghambat salah satunya mati lampu yang menyebabkan kelompok kebingungan untuk menyajikan materi yang ingin disampaikan. Kelompok juga lalai karena terlupa menampilkan hasil dokumentasi saat mempresentasikan laporan kegiatan. Setelah presentasi selesai, kelompok membuka sesi tanya jawab. Di sesi tanya jawab tiga orang mahasiswa bertanya yaitu:
  1. Rizky Nugroho : Mengapa kelompok memutuskan untuk memberikan reward di hari H bukankah sebelumnya reward sudah harus dipertimbangkan dan bagaimana dengan anggaran dananya?
Sebenarnya anggaran dana sudah ada di konsep dan sudah dipikirkan oleh kelompok dari awal hanya saja anak-anak meminta rewad berupa permainan odong-odong.Untuk menyenangkan anak-anak maka kelompok menuruti keinginan anak-anak untuk bermain odong-odong.
  1. Riza Indri : Mengapa kelompok memilih anak berusia 7-11 tahun bukankah anak hanya berusia dari 0-6 tahun? Bagaimana kelompok mengajar dan membagi kelompok dengan usia yg berbeda-beda tersebut?
Anak yang dajarkan oleh kelompok dengan usia 7-11 tahun masih termasuk kedalam kategori anak-anak. Umur mereka bervariasi dan saat proses belajar anak dipasangkan dengan ak lain yang usia dan kemampuannya hampir sama. Seperti contohnya, Riri Natasya 8 tahun dan Arif Hidayat 11 tahun dipasangkan karena jarang usia tidak terlalu jauh dan kemampuan Riri bisa dikatakan setara dengan Arif. 
Arif Hidayat    11 tahun
M.Zaky            8 tahun
Riri Natasya    8 tahun
Rafie Ahmad   7 tahun
  1. Nadine Lobian : Mengapa kelompok memilih tempat yang mudah mengalihkan konsentrasi anak?
Kelompok memilih tempat tersebut karena selain ada kekurangannya tempat tersebut juga memiliki keuntungan yaitu anak menjadi tidak mudah bosan karena ada banyak hal yang bisa membuat anak senang seperti jajanan, anak-anak yang ramai, permainan, air mancur dan lain-lain.
Kemudian kelompok juga diberi evaluasi oleh dosen pengampu, evaluasinya yaitu:
  1. Bagaimana sistem pembagian peran kelompok dalam melaksanakan proses pengajaran bermain congklak?
  • Pengajar mengenai permainan congklak: Arifa Ulia Bahri
  • Pengajar cara bermain congklak: Mariah Ulfah dan Rika Arcella Putri
  • Dokumentasi : Khairunnisa Azhari
  • Perlengkapan : Imam Mustakim
  • Pemandu anak bermain dalam tim: semua anggota kelompok
  • Pembuatan konsep dan laporan : semua anggota kelompok
  1. Jelaskan mengenai aturan bermain congklak secara mendetail?
Aturan bermain congklak yaitu, congklak terdiri dari 2 jenis lubang. Lubang besar dan lubang lecil, lubang besar ada 2 buah Yang disebut dengan lumbung dan lubang kcil terdiri dari 14 buah. Kemudian setiap lubnag kecil diisi batu congklak sebanyak 7 buah perlubang. Pemain berada disetiap sisi congklak dan lumbung sebelah kanan dipemain merupakan lumbung mililknya begitu sebaliknya. Pemain yang mendapat giliran jalan pertama kali mengilirkan tiap batu disetiap lubang kecil dan lumbung miliknya. Batu terakhir yang berhenti dilubang lubang kosong area lawan makan akan berhenti disitu dan dilanjutkan oleh lawan. Jika batu terakhir berhenti dilubang kecil area sendiri maka berhenti dan digantikan pemain lawan dengan syarat batu yang ada didepan tempat batu terakhir tadi diambil dan dimasukkan ke lumbung kita (yang disebut dengan tembak). Dalam permainan ini seseorang dikatakan menang jika setelah permainan selesai dan batu dibagikan kembali kembali kesetiap lubang kecil lubang kecil diarea kita terpenuhi dan masih ada sisa batu dilumbung milik kita, dengan kata lain pemenangnya adalah yang memiliki biji paling banyak dilumbungnya.
  1. Apa kualifikasi anak dapat dikatakan pemenang dan kualifikasi anak dikatakan mampu dalam permainan congklak?
Kelompok menghitung biji yang ada di lumbung masing-masing anak, lumbung dengan biji terbanyak keluar sebagai pemenangnya, pertandingan hanya dilakukan satu ronde permainan congklak. Kelompok menganggap anak sudah mampu dengan cara terlebih dahulu menanyakan kepada anak apakah iya mengerti apa yang dijelaskan kelompok, kemudian langsung dipraktekkan oleh anak itu sendiri. Kelompok melihat apa anak sudah bisa bermain sendiri tanpa di instruksikan atau dibimbing oleh kelompok lagi.
  1. Apa konsep pedagogi dalam proses pengajaran ini?
Konsep pedagogi paling mendasar adalah bahwa pedagogi merupakan pembelajaran anak-anak dibimbing oleh orang dewasa yang bertanggungjawab. Dalam hal ini, kelompok sebagai orang dewasa yang bertanggungjawab memberikan sebuah pelajaran kepada anak-anak. Anak-anak, memiliki tiga lingkungan yang sangat berpengaruh baginya yaitu jeluarganya, pendidikannya, dan sekolahnya. Lingkungan pendidikan anak mengatakan bahwa pengajaran yang didapatkan anak sesungguhnya bukan hanya di konteks formal tetapi anak harus mendapatkan pelajaran disemua aspek kehidupannya. Tidak hanya pelajaran berupa akademis saja yang iya butuhkan. Oleh karena itu kelompok memberi pelajaran berupa permainan congklak ini yang bersifat bukan akademis tetapi juga dibutuhkan oleh anak. 
Selain itu, dalam proses pengajaran bermain congklak ini, juga disesuaikan dengan asumsi bahwa anak dalam belajar harus mengalaminya lagsung agar apa yang iya pelajari berguna baginya dimasadepan, bukan hanya sekedar teori belaka. Pengajaran bermain congklak ini juga mengandung konsep ZPD yang dikemukakan oleh Vgotsky yaitu, dalam belajar anak harus diberikan dukungan yang secara bertahap dikurangi ketika anak sudah mulai dinggap mampu melakukan suatu tugas.
  1. Deskripsi tempat secara mendetail?dan jelaskan alasan mengapa memilih tempat tersebut sebagai tempat proses pembelajaran?
Jl. Almamater, Pintu Tiga USU (Taman Biro Rektor USU), Lokasi pembelajaran di lakukan ditaman biro rektor sebelah kiri disalah satu pondok dekat pohon bambu yaitu pondok pertama dari pintu masuk parkiran biro rektor.
  1. Mengapa memilih tempat yang mengganggu konsentrasi dan perhatian peserta didik? Dan apa penyebab perhatian anak yang teralih?
Seharusnya kelompok mengadakan proses pembelajaran di salah satu rumah anggota kelompok, namun karena adanya halanga sehingga kelompok akhirnya tidak bisa membuat pengajaran dirumah tersebut. Akhirnya kelompok memilih lokasi tersebut dengan pertimbangan agar anak tidak bosan dan karena proses pembelajaran. Kelompok mengasumsikan tempat yang dipilih bisa membuat anak-anak tidak bosan dan suasana menjadi tidak monoton. Selain itu karena anak-anak tersebut sepertinya butuh suatu hiburan dihari libur mereka. Di tempat yang kelompok pilih, perhatian anak-anak teralih pada jajanan yang lewat (eskrim, bakso, tahu, dan lain-lain), ramainya anak-anak lain, air mancur, rusa dan odong-odong. Tetapi anak hanya teralih sebentar lalu kemudian kembali belajar bermain congklak.
  1. Apa reward yang diberikan dan mengapa anak yang memilih reward yang akan diberikan oleh kelompok?
Reward sudah ada di konsep kelompok namun dalam pelaksanaannya anak-anak memilih reward berupa permainan odong-odong setelah menyelesaikan proses pembelajaran. Nah, mengapa anak mengetahui bahwa disekitar situ ada odong-odong sehingga mereka meminta untuk bermain odong-odong? Jadi, beberapa anak ingin pergi ke toilet, depan toilet tersebutlah anak-anak melihat odong-odong dan meminta untuk naik odong-odong kepada kelompok. Itulah alasan kelompok memberikan reward berupa naik odong-odong kepada anak-anak selama 15 menit dan anak juga mendapatkan 1 buah balon.
HASIL EVALUASI
  1. Latar Belakang
Congklak adalah suatu permainan tradisional yang dikenal dengan berbagai macam nama di seluruh indonesia. Biasanya dalam permainan, sejenis cangkang kerang digunakan sebagai biji congklak dan jika tidak ada, kadangkala digunakan juga biji-bijian dari tumbuh-tumbuhan. Permainan congklak adalah salah satu permainan daerah yang hampir punah. Sangat sedikit anak-anak jaman sekarang yang pernah memainkan permainan congklak ini. Kami ingin mengajarkan permainan ini kepada beberapa anak selain untuk memenuhi tugas kelompok pedagogi juga untuk melestarikan salah satu permainan daerah yaitu permainan congklak ini.
  1. Landasan teori
Konsep pedagogi paling mendasar adalah bahwa pedagogi merupakan pembelajaran anak-anak dibimbing oleh orang dewasa yang bertanggungjawab. Dalam hal ini, kelompok sebagai orang dewasa yang bertanggungjawab memberikan sebuah pelajaran kepada anak-anak. Anak-anak, memiliki tiga lingkungan yang sangat berpengaruh baginya yaitu jeluarganya, pendidikannya, dan sekolahnya. Lingkungan pendidikan anak mengatakan bahwa pengajaran yang didapatkan anak sesungguhnya bukan hanya di konteks formal tetapi anak harus mendapatkan pelajaran disemua aspek kehidupannya. Tidak hanya pelajaran berupa akademis saja yang iya butuhkan. Oleh karena itu kelompok memberi pelajaran berupa permainan congklak ini yang bersifat bukan akademis tetapi juga dibutuhkan oleh anak.  Selain itu, dalam proses pengajaran bermain congklak ini, juga disesuaikan dengan asumsi bahwa anak dalam belajar harus mengalaminya lagsung agar apa yang iya pelajari berguna baginya dimasadepan, bukan hanya sekedar teori belaka. Pengajaran bermain congklak ini juga mengandung konsep ZPD yang dikemukakan oleh Vgotsky yaitu, dalam belajar anak harus diberikan dukungan yang secara bertahap dikurangi ketika anak sudah mulai dinggap mampu melakukan suatu tugas.
  1. Aktivitas
C.1 Konsep
Pedagogi adalah pengajaran oleh orang dewasa yang bertanggungajawab. Banyak jenis pengajaran yang bisa orang dewasa berikan kepada anak-anak, seperti pengajaran matematika, biologi, fisika, permainan, dan pengajaran lainnya yang membuat anak yang diajari dapat mamahami apa yang diajarkan oleh orang dewasa tersebut (understanding). Pembelajaran yang didapatkan anak tidak hanya terbatas pada pembelajaran di lingkungan formal saja atau di sekolah. Tetapi mencakup semua pembelajaran di ketiga lingkungan anak yang berguna baginya. Ketiga lingkungan tersebut yaitu, keluarga, pendidikan, dan sekolah. Sesuai dengan pengertian pedagogi secara praktis, bahwa pembelajaran anak harus bersifat empiris,anak harus mengalami langsung proses pembelajaran agar anak mendapat pengalaman dan berguna baginya dimasa depan. Oleh karena itu, kelompok ingin langsung bermain bersama sambil mengajarkan permainan Congklak dengan anak. Serta memberi pemahaman.
Cara Bermain:
Permainan congklak dilakukan oleh dua orang. Dalam permainan mereka menggunakan papan yang dinamakan papan congklak dan 98 (14 x 7) buah biji yang dinamakan biji congklak atau buah congklak. Umumnya papan congklak terbuat dari kayu dan plastik, sedangkan bijinya terbuat dari cangkang kerang, biji-bijian, batu-batuan, kelereng atau plastik. Pada papan congklak terdapat 16 buah lobang yang terdiri atas 14 lobang kecil yang saling berhadapan dan 2 lobang besar di kedua sisinya. Setiap 7 lobang kecil di sisi pemain dan lobang besar di sisi kananya dianggap sebagai milik sang pemain.
Pada awal permainan setiap lobang kecil diisi dengan tujuh buah biji. Dua orang pemain yang berhadapan, salah seorang yang memulai dapat memilih lobang yang akan diambil dan meletakkan satu persatu biji ke lobang di sebelah kanannya dan seterusnya. Bila biji habis di lobang kecil yang berisi biji lainnya, ia dapat mengambil biji-biji tersebut dan melanjutkan mengisi, bila habis di lobang besar miliknya maka ia dapat melanjutkan dengan memilih lobang kecil di sisinya. Bila habis di lubang kecil di sisinya maka ia berhenti dan mengambil seluruh biji di sisi yang berhadapan. Tetapi bila berhenti di lobang kosong di sisi lawan maka ia berhenti dan tidak mendapatkan apa-apa. Permainan dianggap selesai bila sudah tidak ada biji lagi yang dapat diambil (seluruh biji ada di lobang besar kedua pemain). Pemenangnya adalah yang mendapatkan biji terbanyak.
Sasaran : 4 orang anak usia 7-11 tahun dan belum pernah bermain congklak.
Lokasi : Jl. Jamin Ginting No. 230 Medan
Waktu : Minggu, 5 April 2015
Perlengkapan :
  • 2 buah papan congklak
  • Biji congklak
  • Kamera
  • Alat tulis
Anggaran dana :
  • ongkos  Rp. 20.000,-
  • papan congklak 2 x Rp. 15.000,-
  • reward  Rp. 20.000,-
Rencana pembelajaran:
  • Perkenalan oleh anggota kelompok dengan keempat anak yang akan belajar bermain congklak
  • demonstrasi bermain congklak oleh anggota kelompok
  • belajar bermain congklak, anak-anak diajari cara, aturan, serta strategi bermain congklak
  • anak-anak bermain congklak seperti yang sudah dipelajari dibimbing oleh anggota kelompok.
  • Penutupan dan pemberian cindera mata.
C.2 Target
Target yang ingin dicapai dalam pembelajaran ini adalah
  • Anak mendapat pembelajaran baru yaitu mengenai permainan congklak.
  • Anak mampu bermain congklak
  • Anak memahami bahwa permainan daerah perlu dipelajari untuk melestarikannya sebagai warisan budaya.
C.3 Pelaksanaan
Waktu: - Hari :Minggu 19 April 2015
 - Pukul: 10.00 – 13.00 WIB
 -Tempat : Jl. Almamater, Pintu Tiga USU (Taman Biro Rektor USU), Lokasi    pembelajaran di lakukan ditaman biro rektor sebelah kiri disalah satu pondok dekat pohon bambu yaitu pondok pertama dari pintu masuk parkiran biro rektor.
Anak didik : 4 orang anak usia 7- 11 tahun, yaitu
  1. Rafie Ahmad (7 tahun)
  2. Riri Natasya (8 tahun)
  3. M. Zaky (8 tahun)
  4. Arif Hidayat (11 tahun)
Proses:
Kelompok tiba di tempat pukul 10.00 WIB. Setibanya di tempat masing-masing anggota kelompok berkenalan dengan keempat anak. Berikutnya kelompok memperkenalkan permainan congklak serta memberi pemahaman mengenai permainan congklak. Kemudian kelompok mengajari anak-anak cara bermain congklak.
Pengajaran dilakukan bertahap, yaitu pertama-tama demonstarsi bermain congklak oleh anggota kelompok, lalu anak diajari satu persatu sambil bermain langsung dengan anggota kelompok. Hal tersebut diulangi sampai anak bisa bermain congklak. Setelah mereka bisa, anak dibagi kedalam dua tim untuk bermain sendiri tetapi masih dipandu oleh anggota kelompok. Dan setelah mereka dianggap mampu bermain sendiri, masing-masing tim berkompetisi tanpa dipandu lagi oleh anggota kelompok. Anak dianggap mampu oleh kelompok ketika mereka sudah menyatakan mengerti dan bisa bermain congklak tanpa dipandu oleh kelompok dan sudah benar-benar mengerti peraturan bermain congklak ketika mereka bermain ditandingkan.
Pengajaran tersebut diselingi dengan bermain, bersenda gurau, makan, bercerita agar anak tidak bosan dan merasa tertekan dengan pembelajaran yang diberi oleh kelompok. Dalam proses belajar anak beberapa kali hilang konsentrai karena beberapa hal yang iya lihat disekitarnya. Yaitu, banyaknya jajanan, adanya anak-anak lain yang bermain disekitar lokasi, kebun binatang birek, air mancur, dan permainan anak-anak disekitar lokasi. Ketika melihat jajanan berupa eskrim lewat, perhatian anak langsung teralih dan berlari menuju eskrim tersebut. Kemudian ketika perhatian anak teralih saat seorang anak dari sebuah keluarga datang ke lokasi belajar karena tertarik dengan permainan congklak. Namun, hal tersebut tidak terlalu menjadi kendala yang besar karena masih bisa diatasi oleh kelompok. Pembelajaran selesai di pukul 13.00 diakhiri dengan pemberian reward kepada anak-anak yaitu bermain odong-odong sesuai dengan keinginan anak-anak.
Pembagian peran kelompok :
  • Pengajar mengenai permainan congklak: Arifa Ulia Bahri
  • Pengajar cara bermain congklak: Mariah Ulfah dan Rika Arcella Putri
  • Dokumentasi : Khairunnisa Azhari
  • Perlengkapan : Imam Mustakim
  • Pemandu anak bermain dalam tim: semua anggota kelompok
  • Pembuatan konsep dan laporan : semua anggota kelompok
  1. Evaluasi dan saran
D.1 Evaluasi kegiatan
Kendala yang dialami dalam proses pembelajaran adalah penyesuaian jadwal dengan anak—anak. Karena dihari senin sampai sabtu pagi hari mereka masih bersekolah sehingga jadwal yang bisa dilakukan hanya dihari minggu dan kelompok harus menyesuaikan dengan jadwal perkuliahan sehingga jadwal mundur dua minggu dari yang direncanakan. Kemudian tempat yang dipilih oleh kelompok merupakan tempat yang ramai jadi kemungkinan anak untuk tidak fokus semakin besar. Tetapi pemilihan tempat ini juga menjadi salah satu  daya tarik bagi anak-anak karena terdapat banyak hiburan ( kebun binatang, air mancur, dll) dan makanan (es krim, gorengan, dll). 
C.2 Saran kegiatan
Sebaiknya kelompok lebih mempersiapkan dan memperhitungkan jadwal dan tempat yang sesuai untuk anak-anak dan  anggota kelompok.

Senin, 27 April 2015

PEDAGOGI



BELAJAR BERMAIN CONGKLAK
A.    Latar Belakang
Congklak adalah suatu permainan tradisional yang dikenal dengan berbagai macam nama di seluruh indonesia. Biasanya dalam permainan, sejenis cangkang kerang digunakan sebagai biji congklak dan jika tidak ada, kadangkala digunakan juga biji-bijian dari tumbuh-tumbuhan. Permainan congklak adalah salah satu permainan daerah yang hampir punah. Sangat sedikit anak-anak jaman sekarang yang pernah memainkan permainan congklak ini. Kami ingin mengajarkan permainan ini kepada beberapa anak selain untuk memenuhi tugas kelompok pedagogi juga untuk melestarikan salah satu permainan daerah yaitu permainan congklak ini.
B.     Aktivitas
B.1 Konsep
Pedagogi adalah pengajaran oleh orang dewasa yang bertanggungajawab. Banyak jenis pengajaran yang bisa orang dewasa berikan kepada anak-anak, seperti pengajaran matematika, biologi, fisika, permainan, dan pengajaran lainnya yang membuat anak yang diajari dapat mamahami apa yang diajarkan oleh orang dewasa tersebut (understanding). Pembelajaran yang didapatkan anak tidak hanya terbatas pada pembelajaran di lingkungan formal saja atau di sekolah. Tetapi mencakup semua pembelajaran di ketiga lingkungan anak yang berguna baginya. Ketiga lingkungan tersebut yaitu, keluarga, pendidikan, dan sekolah. Sesuai dengan pengertian pedagogi secara praktis, bahwa pembelajaran anak harus bersifat empiris,anak harus mengalami langsung proses pembelajaran agar anak mendapat pengalaman dan berguna baginya dimasa depan. Oleh karena itu, kelompok ingin langsung bermain bersama sambil mengajarkan permainan Congklak dengan anak. Serta memberi pemahaman
Cara Bermain:
Permainan congklak dilakukan oleh dua orang. Dalam permainan mereka menggunakan papan yang dinamakan papan congklak dan 98 (14 x 7) buah biji yang dinamakan biji congklak atau buah congklak. Umumnya papan congklak terbuat dari kayu dan plastik, sedangkan bijinya terbuat dari cangkang kerang, biji-bijian, batu-batuan, kelereng atau plastik. Pada papan congklak terdapat 16 buah lobang yang terdiri atas 14 lobang kecil yang saling berhadapan dan 2 lobang besar di kedua sisinya. Setiap 7 lobang kecil di sisi pemain dan lobang besar di sisi kananya dianggap sebagai milik sang pemain.
Pada awal permainan setiap lobang kecil diisi dengan tujuh buah biji. Dua orang pemain yang berhadapan, salah seorang yang memulai dapat memilih lobang yang akan diambil dan meletakkan satu persatu biji ke lobang di sebelah kanannya dan seterusnya. Bila biji habis di lobang kecil yang berisi biji lainnya, ia dapat mengambil biji-biji tersebut dan melanjutkan mengisi, bila habis di lobang besar miliknya maka ia dapat melanjutkan dengan memilih lobang kecil di sisinya. Bila habis di lubang kecil di sisinya maka ia berhenti dan mengambil seluruh biji di sisi yang berhadapan. Tetapi bila berhenti di lobang kosong di sisi lawan maka ia berhenti dan tidak mendapatkan apa-apa. Permainan dianggap selesai bila sudah tidak ada biji lagi yang dapat diambil (seluruh biji ada di lobang besar kedua pemain). Pemenangnya adalah yang mendapatkan biji terbanyak.
Sasaran : 4 orang anak usia 7-11 tahun dan belum pernah bermain congklak.
Lokasi : Jl. Jamin Ginting No. 230 Medan
Waktu : Minggu, 5 April 2015
Perlengkapan :
·         2 buah papan congklak
·         Biji congklak
·         Kamera
·         Alat tulis
Anggaran dana :
·         ongkos  Rp. 20.000,-
·         papan congklak 2 x Rp. 15.000,-
·         cindera mata Rp. 20.000,-
Rencana pembelajaran:
·         Perkenalan oleh anggota kelompok dengan keempat anak yang akan belajar bermain congklak
·         demonstrasi bermain congklak oleh anggota kelompok
·         belajar bermain congklak, anak-anak diajari cara, aturan, serta strategi bermain congklak
·         anak-anak bermain congklak seperti yang sudah dipelajari dibimbing oleh anggota kelompok.
·         Penutupan dan pemberian cindera mata.
B.2 Target
Target yang ingin dicapai dalam pembelajaran ini adalah
·         Anak mendapat pembelajaran baru yaitu mengenai permainan congklak.
·         Anak mampu bermain congklak
·         Anak memahami bahwa permainan daerah perlu dipelajari untuk melestarikannya sebagai warisan budaya.
B.3 Pelaksanaan
Waktu: -Hari :Minggu 19 April 2015
 -Pukul: 10.00 – 13.00 WIB
Tempat : Jl. Almamater, Pintu Tiga USU (Taman Biro Rektor USU)
Anak didik : 4 orang anak usia 7- 11 tahun, yaitu
1.      Rafie Ahmad (7 tahun)
2.      Riri Natasya (8 tahun)
3.      M. Zaky (8 tahun)
4.      Arif Hidayat (11 tahun)
Proses:
Kelompok tiba di tempat pukul 10.00 WIB. Setibanya di tempat masing-masing anggota kelompok berkenalan dengan keempat anak. Berikutnya kelompok memperkenalkan permainan congklak serta memberi pemahaman mengenai permainan congklak. Kemudian kelompok mengajari anak-anak cara bermain congklak.
Pengajaran dilakukan bertahap, yaitu pertama-tama demonstarsi bermain congklak oleh anggota kelompok, lalu anak diajari satu persatu sambil bermain langsung dengan anggota kelompok. Hal tersebut diulangi sampai anak bisa bermain congklak. Setelah mereka bisa, anak dibagi kedalam dua tim untuk bermain sendiri tetapi masih dipandu oleh anggota kelompok. Dan setelah mereka dianggap mampu bermain sendiri, masing-masing tim berkompetisi tanpa dipandu lagi oleh anggota kelompok.
Pengajaran tersebut diselingi dengan bermain, bersenda gurau, makan, bercerita agar anak tidak bosan dan merasa tertekan dengan pembelajaran yang diberi oleh kelompok. Pembelajaran selesai di pukul 13.00 diakhiri dengan pemberian reward kepada anak-anak yaitu bermain odong-odong sesuai dengan keinginan anak-anak.
Pembagian peran kelompok :
1.      Pengajar mengenai permainan congklak: Arifa Ulia Bahri
2.      Pengajar cara bermain congklak: Mariah Ulfah dan Rika Arcella Putri
3.      Dokumentasi : Khairunnisa Azhari
4.      Perlengkapan : Imam Mustakim
5.      Pemandu anak bermain dalam tim: semua anggota kelompok
6.      Pembuatan konsep dan laporan : semua anggota kelompok
C.     Evaluasi dan saran
C.1 Evaluasi
Kendala yang dialami dalam proses pembelajaran adalah penyesuaian jadwal dengan anak—anak. Karena dihari senin sampai sabtu pagi hari mereka masih bersekolah sehingga jadwal yang bisa dilakukan hanya dihari minggu dan kelompok harus menyesuaikan dengan jadwal perkuliahan sehingga jadwal mundur dua minggu dari yang direncanakan. Kemudian tempat yang dipilih oleh kelompok merupakan tempat yang ramai jadi kemungkinan anak untuk tidak fokus semakin besar. Tetapi pemilihan tempat ini juga menjadi salah satu  daya tarik bagi anak-anak karena terdapat banyak hiburan ( kebun binatang, air mancur, dll) dan makanan (es krim, gorengan, dll).
C.2 Saran
Sebaiknya kelompok lebih mempersiapkan dan memperhitungkan jadwal dan tempat yang sesuai untuk anak-anak dan  anggota kelompok. 
Dokumentasi :

video


Selasa, 30 Desember 2014


Gagal SNMPTN? Gagal Lagi di SBMPTN? Masih Juga Belum Berhasil?

 


Sebelumnya saya memang sudah sejak beberapa minggu lalu ingin menulis tentang ini, mungkin lebih tepatnya berbagi cerita soal ini. Bagi yang baru saja lulus jenjang Sekolah Menengah Akhir dan yang sederajat, pastilah pernah merasakan betapa perjuangan sekali untuk melanjutkan pendidikan di perguruan tinggi.
Saya mulai dari diri saya sendiri. Sejak duduk di bangku kelas XI, saya sudah mencuri start untuk mencari informasi kesana-kemari soal perguruan tinggi. Kalau pada tahun 2012 disebut dengan SNMPTN Undangan, kalau tahun 2013 namanya berubah menjadi SNMPTN. Apa itu SNMPTN? Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri adalah salah satu cara untuk mendapatkan pendidikan lanjut di perguruan tinggi. Caranya? Melalui seleksi rapor dari semester satu sampai lima. Kalau pada tahun 2012, yang boleh mengikuti SNMPTN hanya mereka yang minimal ranking 10 besar, berbeda dengan tahun 2013 yang semua berhak memasukkan rapor mereka untuk diseleksi. Pada waktu itu, saya sudah giat mencari tahu lewat kakak angkatan. Sebelum murid-murid lain sempat memikirkan itu, saya sudah cari tahu caranya. Itu sebab mengapa saya menargetkan rapor saya dengan rata-rata setiap semester naik dan minimal ranking lima besar.

Ketika Tuhan berkehendak lain….

Target terpenuhi. Saya bisa mencapai rata-rata yang selalu meningkat dengan ranking yang stabil. Tapi ternyata di tahun 2013 semua bisa mengikuti SNMPTN … saya tidak begitu mempersoalkan itu. Karena saya merasa nilai-nilai di rapor saya lebih baik. Otomatis saya lebih berpeluang besar untuk lolos seleksi. Ditambah lagi, saya memilih program studi yang memiliki passing grade tidak terlalu tinggi. Saya semakin yakin. Tapi pada saat pengumuman, saya mendapati tulisan “Anda tidak lolos.” Betapa terkejutnya saya … apalagi saya mendengar kabar bahwa teman-teman saya lolos. Dan yang lebih menyedihkan adalah mereka yang lolos ternyata tidak memiliki rapor lebih baik dari milik saya. Tentu saja saya bertanya-tanya mengapa bisa begitu? Saya memang jatuh, tapi saya mencari tahu penyebabnya. Saya siswi Sekolah Menengah Teknik dengan jurusan Teknik Komputer dan Jaringan. Tapi saya memilih program studi Ilmu Komunikasi dan Sastra Indonesia. Saya tidak terlalu menginginkan program studi pilihan pertama, tapi saya begitu yakin dengna pilihan kedua. Dengan alasan; tidak banyak yang tertarik pada dunia kesusastraan. Tapi setelah saya telurusi ternyata untuk siswa SMK akan langsung gugur ketika memilih untuk lintas jurusan. Jadi, seharusnya saya memilih Teknik Informatika atau Teknik Elektro. Kasusnya hampir sama dengan siswa SMA jurusan IPS yang mendaftar jurusan IPA. Kemungkinan diterima hanya sekian persen.

Di balik kegagalan saya….

Ada rasa kecewa. Wajar, tentu saja. Tapi seketika iman saya turun di tingkat paling rendah. Saya mencoba peruntungan lewat SBMPTN (Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri) dengan pilihan program studi yang sama dengan sebelumnya. Saya hanya punya waktu kurang lebih 15 hari untuk mempelajari bahan ujian. Apalagi saya yang dari sekolah teknik tidak diberi pelajaran IPS. Tapi semaksimal mungkin saya berusaha untuk bangkit dari keterpurukan. Mungkin jalan saya emang bukan dari pintu pertama. Sebelumnya, saya rajin solat duha, tahajud, tadarus, bahkan puasa sunnah. Bukan karena saya mempunyai keinginan untuk lulus Ujian Nasional apalagi lolos SNMPTN … itu murni karena saya ingin melakukannya. Tapi ketika niat awal saya benar, saya merasa terintimidasi dengan kegagalan saya di SNMPTN. Saya melihat mereka yang lolos bukanlah dari kalangan yang dekat dengan Allah. Tiba-tiba saya berpikir apa mungkin Allah menguji saya karena menganggap iman saya lebih baik dari mereka? Allah menganggap saya pasti bisa menerima takdir-Nya jauh lebih baik dari mereka yang lolos terlebih dahulu? Mengingat daya tampung jalur SNMPTN adalah 50%, saya semakin tidak percaya diri. Karena otomatis daya tampung melalui jalur-jalur selanjutnya lebih sedikit. Selama 15 hari itu pula saya ibadah sekenanya, bukan karena saya marah pada Allah. Bukan juga karena saya malas melakukannya. Tapi karena saya takut digagalkan kembali di pintu kedua. Saya takut Allah menganggap iman saya jauh lebih baik lalu menguji saya dengan ujian yang lebih berat. Sungguh, saya pun bingung apa yang merasuki otak saya sehingga berpikiran seperti itu.

Usaha lagi dan lagi….

Saya mengikuti ujian dengan yakin. Walaupun saya merasa belum siap, tapi saya tetap yakin akan rencana Allah yang begitu sempurna. Saya serahkan segalanya pada Penguasa Takdir. Pada mata ujian Kemampuan Dasar, yang saya andalkan adalah kemampuan bahasa, terutama bahasa indonesia. Tapi pada saat itu juga pikiran saya blank! Bagaimana mungkin saya bahkan hanya menyelesaikan 18 soal dari 60 soal. Tapi entah mengapa saya tetap yakin dengan keajaiban Allah. Saya begitu percaya dengan kehendak-Nya. Siang-malam saya selalu berdoa, “Ya Allah, jadikan UGM adalah yang terbaik untuk hamba.” Iya. Pilihan pertama saya adalah kampus impian semua orang. Universitas Gajah Mada. Saya menyerahkan apa yang baik bagi saya pada Allah, tapi bisakah anda lihat doa saya?

Kegagalan yang kedua….

Tiba saat pengumuman. Saya betul-betul berharap kali ini Allah mengijabah doa saya. Saya masih ingat, saya membuka pengumuman saat sedang reuni dengan teman-teman SMP saya. Lalu hasilnya, “Anda tidak diterima.” Ah, saya lupa bagaimana tulisannya. Yang jelas intinya saya ditolak kembali. Lalu giliran teman saya yang membukanya. Yaps! Teman saya diterima. Lalu apa katanya? “Yah, kok di pilihan kedua? Tapi kok bisa keterima ya? Padahal aku sama sekali nggak belajar, hehehe.” Betapa sakitnya hati saya. Saya kembali bertanya-tanya pada Allah. Ada apa ini? Mengapa bisa begitu? Lalu banyak SMS masuk ke ponsel saya menanyakan hasil ujian itu. Saya hanya bisa minta maaf dalam hati pada orang tua saya. Bahwa saya belum berhasil. Orang tua saya hanya memberi semangat dan memotivasi saya, mungkin jalan saya bukan lewat SBMPTN. Iya, saya begitu hafal teorinya. Bahkan saya masih bisa tersenyum saat kegagalan kedua ada dalam genggaman saya.

Saya menangis….

Sesampainya di rumah, saya merebahkan tubuh. Masih dengan pertanyaan yang sama, apa penyebab saya gagal? Tiga hari saya merenung, mengasingkan diri. Saya bahkan menangis tersedu-sedu. Bukan karena kegagalan itu sendiri, tapi apa penyebab dari kegagalan itu. Lalu Ayah saya menelepon, “Sudah mengaji, Nak?” Belum, jawab saya. “Loh, sudah hari kedua puasa, masak belum tadarus sama sekali?” Tiba-tiba seperti ada yang menelusup dalam rongga dada saya, apa mungkin saya lupa hakikat kehidupan? Apa mungkin saya terlalu ke-duniawi-an?

Tuhan memberi jawaban….

Setelah saya runut kembali … iya, saya memang kecewa. Bagaimana tidak? Saya bahkan menyiapkan amunisi lebih dulu dibanding yang lain. Saya ikhtiar lebih dulu dari mereka. Saya berdoa lebih sering dari mereka. Lalu di mana letak keadilannya? Saya tidak marah. Saya hanya bertanya pada diri saya, di mana letak kesalahannya. Ternyata ada yang bergeser. Niat saya beribadah pada Allah … yang semula niat itu baik menjadi suatu yang salah karena saya menghentikan beberapa di antaranya hanya karena takut diuji. Betapa bodohnya saya. Tapi Allah membuka jalan, membersihkan pikiran, dan menjernihkan hati saya. Saya mulai bangkit dalam segala hal. Termasuk menaikkan kembali iman saya yang sudah berada di ujung tanduk. Seketika Allah seperti membuka lebar-lebar mata saya. Masih ada pintu lain, masih ada jalan lain. Saat itu masih ada Ujian Mandiri UGM, Seleksi Mandiri UNY, dan seleksi lainnya di universitas lain. Saya juga mulia memikirkan untuk mengambil cadangan universitas swasta yang tadinya saya enggan meliriknya sedikit pun karena biaya yang terbilang mahal.

Tuhan memberi saya ketenangan, lalu jalan terbuka begitu lebar di hadapan saya….

Entah mengapa, saya melewatkan UM UGM, saya tidak lagi menginginkan universitas itu. Saya melirik universitas sebelah. Universitas Negeri Yogyakarta. Saya berencana mengikuti seleksi mandiri yang diadakan pada tanggal 21 Juli 2013. Waktu itu, saya sudah mendiskusikan juga soal universitas swasta. Saya memilih Universitas Islam Indonesia prodi manajemen. Atau Universitas Muhammadiyah Yogyakarta dengan prodi yang sama. Tapi saya juga mencari celah lain, ada Universitas Brawijaya, dan universitas Padjajaran. Semua kandas karena Ibu tidak mengizinkan saya kuliah di luar kota. Itu artinya saya hanya punya satu jalan untuk universitas negeri kan? Tapi lagi-lagi, tiba-tiba Allah memberi saya jalan. Universitas Islam Negeri adalah salah satu universitas yang (tidak akan) saya lirik, sedikit pun. Tapi ada yang menggugah perasaan saya. Saya seperti hilang ingatan. Bukankah saya pernah bercita-cita menjadi guru agama? Lalu kalau bukan di UIN, di mana lagi tempatnya? Saya mulai mencari informasi. Ternyata masih dibuka jalur reguler. Tapi Allah belum selesai sampai di situ. Allah menyadarkan saya banyak hal. Salah satunya soal tujuan saya. Mengapa setiap universitas berbeda program studi yang saya pilih?

Tuhan memberi ketetapan hati….

Saya sudah membayar Seleksi Mandiri UNY dengan prodi Pendidikan Bahasa Indonesia dan Sastra Indonesia. Saya juga sudah menetapkan pilihan untuk mengambil program studi Pendidikan Agama Islam di UIN. Bukan hanya itu, saya mendapat solusi lebih hebat. Saya mengambil cadangan swasta Pendidikan Agama Islam juga. Apanya yang hebat? Saya sadar betul, bahwa pilihan prodi yang sebelumnya yaitu manajemen adalah pilihan yang bukan dari hati saya. Itu hanya pilihan buangan agar saya tidak jadi pengangguran (yang penting kuliah). Selain pendidikan agama islam adalah salah satu passion saya, biayanya pun lebih murah, dan peminat lebih sedikit. Saya begitu tenang. Saya masih punya kesempatan. Sekarang, saya punya tiga jalan yang entah yang mana jalan terbaik untuk saya. UNY, UIN, atau UII.

Lagi-lagi, Saya dilema!

Belum selesai sampai di situ. Ayah saya tiba-tiba mengajak saya berdiskusi soal banyak hal. Dan menemui konklusi yang belum bisa menjadi kesimpulan. Saya malah dibuat bingung. Saya sudah mendaftar UNY sastra dan bahasa indonesia kan? Tapi ayah mengingatkan saya prodi yang satu ini. Teknik Kecantikan dan Tata Rias. Saya memang sempat ingin (banget sih) masuk di dunia seni, khususnya tata rias. Tapi saya tidak memprioritaskan prodi itu karena di UNY, prodi tata rias hanya sebatas Diploma 3. Tapi satu pernyataan ayah saya yang membuat saya memikirkannya kembali, “Yang penting skill-mu, keahlianmu. Kalau kamu udah ahli, banyak orang mencari kamu. Banyak di luar sana sarjana pengangguran.” Saya tidak menelan pernyataan itu mentah-mentah. Walaupun ayah saya tidak memaksa saya untuk memilih prodi yang mana, saya tentu saja tetap dilanda dilema luar biasa. Sastra dan kecantikan adalah dua hal yang seimbang. Seandainya saya bisa memilih keduanya. Tapi ternyata hidup hanya mengizinkan saya memilih salah satunya. Karena ujian S1 bersamaan dengan D3. Otomatis saya harus memilih. S1 - sastra indonesia atau D3 - tata rias. Saya mencoba solat istikhoroh. Tidak hanya itu, saya mencari pendapat kesana-kemari. Tapi hasil yang saya dapatkan semua orang memilih satu prodi yang sama. S1 - Sastra Indonesia. Pertama, karena saya memang sudah berkecimpung dalam dunia tulis-menulis. Kedua, Sastra Indonesia adalah S1.

Pengambilan Keputusan….

Setelah istikhoroh, saya belum juga menemui jawabannya. Saya melakukan solat istikhoroh untuk kedua kalinya. Saya pun tidak berhenti mencari pandangan dan pendapat dari kerabat, teman, guru, dan orang-orang di sekitar saya. Saya menemui satu orang, hanya satu orang ini saja yang memilih prodi tata rias. Tapi saya tidak menerima itu begitu saja, saya terus mencecarnya dengan berbagai macam pertanyaan. “Kenapa tata rias?” “Karena itu passion-mu.” “Ah, sastra juga passion-ku.” “Ya karena kalau cuma mau nulis aja kamu nggak perlu kuliah kan?” “Kalau mau kecantikan, saya juga bisa kursus. Kenapa mesti kuliah?” “Yaudah, kamu ambil sastra aja kalo gitu.” “Kok jadi berubah pikiran?” “Ya kamu dikasih pendapat malah tanya terus….” Tahukah? Sebenarnya saya berhenti di titik ini. Setelah saya bertanya pada satu orang ini, saya tidak mau bertanya lagi pada yang lain. Iya, sebenarnya saya sudah tahu pilihan hati saya. Saya hanya mencari dan terus mencari pendapat mana yang menyetujui saya untuk prodi tata rias. Lalu mengapa saya terus bertanya seolah saya tidak percaya pada pendapatnya? Itu hanya untuk memastikan bahwa saya benar-benar memilih prodi tata rias sebagai jalan saya. Tapi saya belum selesai sampai di situ. Saya solat istikhoroh untuk ketiga kalinya. Sebenarnya ada hal-hal yang membuat saya dilema berat.
Begini … kalau saya mengambil S1 bahasa dan sastra, maka peluang lolos lebih besar karena saya punya dua pilihan prodi. Selain itu memang benar gelarnya adalah sarjana. Saya juga suka dengan bidang itu. Kalau saya mengambil D3 teknik kecantikan dan tata rias tentu saja hanya ada satu pilihan, dan lagi selama ini saya hanya begitu tertarik dan mempelajari secara autodidak, itu pun saya pelajari tidak seberapa banyak. Sedikit sekali. Dan selain itu … hanya Diploma! Ah. Tapi tahukah? Saya bahkan tahu betul hati saya condong pada prodi yang lebih banyak saya temui kekurangannya ini….

Saya temukan kuncinya!

Ikhtiar. Kata seorang sahabat, kita ini hanya bisa membuka jalan. Berencana. Iya, lalu kehendak tetap ada pada Allah. Pasrah. Bukan pasrah yang sebatas di bibir. Tapi betul-betul menyerahkan dan mengembalikan segala urusan pada Allah semata. Tahukah? Saya begitu takut dan gemetar pada saat SNMPTN dan SBMPTN. Dalam doa selalu saja pasrah yang memaksa. Pasrah meminta terbaik tapi dalam hati paling dalam … ada kecondongan untuk memilih yang mana. Ikhlas. Berlapang dada dengan segala keputusan Allah nantinya. Saya benar-benar menerapkan itu semua, bukan hanya sebatas teori. Lalu apa hasilnya? Saya begitu diberi ketenangan. Saya betul-betul berada pada posisi paling nyaman. Bahwa selama ini kita kurang pasrah, kita kurang ikhlas. Kita kurang percaya pada kehendak Allah.

Hikmah yang mengubah segala sudut pandang dan pola pikir saya….

Bahwa selama ini saya hanya tertipu oleh kilaunya dunia. Bahkan saya sama sekali tidak tahu, sama sekali tidak pernah terbesit dalam benak untuk prodi pilihan pertama yaitu Ilmu Komunikasi UGM. Ternyata semua hanya ilusi. Hanya karena faktor-faktor seperti … gengsi, hasrat dunia, kebanggaan sementara, dan hal-hal sejenis itu. Saya hanya sibuk dengan pikiran saya yang terdoktrin bahwa saya akan sangat kehilangan harga diri kalau gagal masuk universitas nomor satu di Indonesia itu. Siapa yang tidak bangga bisa menuntut ilmu di UGM? Ah, saya bahkan sempat berpikir betapa malunya saya dan orang tua jika tidak berhasil menjadi mahasiswi UGM. padahal si A, B, C saja bisa! Ternyata ada hal-hal yang bisa menghalangi jalan terbaik menurut Allah ketika kita bersikukuh untuk berada di tempat yang kita inginkan. Apalagi saya tahu banyak dari mereka yang berhasil lolos UGM dengan kapasitas otak yang saya rasa saya lebih mumpuni dari mereka. Dan saya yakin tidak sedikit dari kalian merasakan hal yang sama. Apalagi ini hanya karena faktor alamamater saya yang berlatar belakang SMK. Betapa tidak adilnya … Tapi Allah mengembalikan saya. Allah menampar-nampar wajah saya. Itu mengapa saya begitu beryukur tidak pernah luput berdoa, “Ingatkan saya ketika saya mulai salah arah, peringatkan saya dengan keras ketika saya mulai salah arah.” Lalu, kalau saya betul-betul menginginkannya mengapa saya melepas Ujian Mandiri UGM? Justru memilih Universitas Negeri Yogyakarta? Bahwa Allah selalu memberi petunjuk bagi orang-orang yang ingin petunjuk dari-Nya.
Banyak orang-orang mendoakan saya begini sebelum saya melaksanakan ujian UNY, “Semoga lolos UNY ya!” Betapa terkejutnya mereka ketika saya menjawab, “Semoga saya diberi hasil terbaik oleh Allah. Kalau memang jalannya, inshaAllah bisa.” Dalam benak saya, bukan saya sok alim, bukan sama sekali. Saya betul-betul takut salah langkah. Saya betul-betul takut. Pada waktu itu saya sama sekali tidak condong dengan pilihan UNY, UIN, atau UII. Di mana pun saya nanti, itulah jalan terbaik untuk saya bagi Allah. Bahwa Allah mengetahui apa yang tidak saya ketahui. Dan boleh percaya atau tidak, betapa bersyukurnya saya dengan kejadian-kejadian beberapa bulan terakhir. Kalau kalian mau mendapatkan ketenangan dan ketentraman hati, sungguh, dunia akan datang padamu ketika kamu dekat dengan Tuhanmu.

TEORI

Pengertian Emotive Behavior Therapy
Konseling rational emotive behavior atau lebih tepatnya disebut rational emotive behavior therapy ( REBT) dikembangkan oleh Albert Ellis pada tahun 1962. Rasional emotive adalah aliran yang berusaha memahami manusia sebagaimana adanya. Manusia adalah subjek yang sadar akan dirinya dan sadar akan objek-objek yang dihadapinya. Manusia adalah makhluk berbuat dan berkembang dan merupakan individu dalam satu kesatuan yang berarti manusia bebas, berpikir, bernafas, dan berkehendak. (Willis, 2004 : 75)
Menurut Ellis (dalam Latipun, 2001 : 92) berpandangan bahwa REBT merupakan terapi yang sangat komprehensif, yang menangani masalah-masalah yang berhubungan dengan emosi, kognisi, dan perilaku.

Pandangan dari Rational Emotive Therapy

Pandangan dari pendekatan rational emotive tentang kepribadian dapat dikaji dari konsep-konsep teori Albert Ellis. Ada tiga pilar yang membangun tingkah laku individu, kerangka pilar ini yang kemudian dikenal dengan teori ABC, yaitu :

Activating experience (A)

Antecedent event (A) yaitu segenap peristiwa luar yang dialami individu. Peristiwa pendahulu yang berupa fakta, kejadian, tingkah laku atau sikap orang lain. Perceraian suatu keluarga, kelulusan bagi siswa dan seleksi masuk bagi calon karyawan merupakan antecedent event bagi seseorang.

Belief (B)

Belif (B) yaitu keyakinan, pandangan, nilai atau verbalisasi diri individu terhadap suatu peristiwa. Keyakinan seseorang ada dua macam, yaitu keyakinan yang rasional (rational belif atau rB) dan keyakinan yang tidak rasional (irasional belif atau iB). Keyakinan yang rasional merupakan cara berfikir atau sistem keyakinan yang tepat, masuk akal dan bijaksana. Sedangkan keyakinan yang tidak rasional merupakan keyakinan yang sistem berfikir seseorang yang salah, tidak masuk akal dan emosional.

Emotional consequence (C)

Emotional consequence (C) merupakan konsekuensi emosional sebagai akibat atau reaksi individu dalam membentuk perasaan senang atau hambatan emosi dalam hubungannya dengan antecedent event (A). Konsekuensi emosional ini bukan akibat langsung dari A tetapi disebabkan oleh beberapa variable antara lain dalam bentuk keyakinan (B) baik yang rB maupun yang iB.

Dalam buku Psikologi konseling dan terapy, Corey memberi nama REBT dengan RET. Menurut Corey (2005: 241) RET adalah aliran psikoterapi yang berlandaskan asumsi bahwa manusia dilahirkan dengan potensi, baik untuk berpikir rasional dengan jujur maupun untuk berpikir irrasional dan jahat.
Pendekatan rational emotive merupakan konseling yang menekankan kebersamaan antara berpikir dengan akal sehat (rational thinking), berperasaan (emoting), dan berperilaku (acting), serta sekaligus menekankan bahwa suatu perubahan yang mendalam dalam cara berpikir dapat menghasilkan perubahan yang berarti dalam cara berperasaan dan berperilaku (Winkell, 1997 : 429).
Berdasarkan pada apa yang telah dijelaskan diatas dapat diambil kesimpulan bahwa konseling REBT adalah suatu bentuk bantuan terhadap klien melalui konseling individu yang berusaha memahami manusia sebagaimana adanya yang berhubungan dengan emosi, kognisi, dan perilaku yang memiliki potensi untuk berpikir rasional maupun irrasional dan konseling REBT ini merubah keyakinan irrasional menjadi rasional.


Pembahasan Kasus Berdasarkan Teori:

Berdasarkan fenomena yang dialami oleh Fasih Radiana,setelah beberapa kali gagal disetiap tes masuk pegurua tinggi,Fasih tidak menyerah dan terus mencari apa yang menyebabkan ia gagal.dai segala sudut dipelajari penyebab kegagalan yang ia peroleh,hingga akhiryna ia berhasil dijurusan yang sesuai dengan kesukaannya, biarpun hanya D3 tidak S1.
dilihat dari teori keperibadia Albert Ellis mengenai REBT:
Activating experience(A):
Fasih mengalami kegagalan masuk peguruan tinggi beberapa kali, dan dia merasa kecewa dan sedih, dia terus bertaya-taya kenapa ia tidak lulus, padahal menurutnya nilainya lebih bagusdari pada teman-temannya pada saat tes SNMPTN. dan jga pada saat tes SBMPTN ia merasa usahanya dan persiapannya lebih matang  dari pada teman-temannya yang lain,selain itu diasudah banyak berdo'a pada Allah SWT untuk kelulusannya.tapi usahanya tidak berhenti disitu,Fasih terus berusaha dan berdiskusi dengankeluarga dan orang disekitanya,walaun pada nyatanya ada rasa kecewa dan sedih karenaia tidak lulus di uninersitas yang ia tuju.disini Fasih mengalami pengalaman yang sangat sedih karena tidak lulus di Universitas yang ia tuju.
Belief (B):
Fasih meiliki keyakinan yang sangat kuat pada saat tes SNMPTN,ditambah jurusan yang dia ambil tidakbanyak peminatnya, serta dilengapi dengan rainnya Fasih beribadah kepada alah SWT, karena ia peraya kuasa Allah akan membatunya lulus masuk UGM.dia sangat yakin dengan usahanya.namun pada saat dia tiak lulus, diamenilai apa yang salah dan kurang dari usahahnya,sehingga pada tes SBMPTN dia belajar lebih keras lagi, namun kali ini dia tidak membarenginya dengani badah yang rajin,dia ingin mencoba percobaan baru dilihat dari pengalaman yang pertama. namun belum juga berhasil,karena tidak lulus inidia percaya bahwa ini adalah balasan baginya karena tidak beribadah dengan raijn,seperti sebelumnya. disini terlihat bahwaFasih percaya bahwa saat dia beribadah dengan rajin dan dengan tidak rajin akan ada balasan yang berbeda walaupun ia belum juga lulus masuk universitas.
Concequence (C) :
akibat yang diterima dari pengalamannya Fasih jadi sangat menialai apa yang salah,sampai ia sempat menjadi seorang yang penyendiri,karena ia sedih dan mau tudak masuk UGM, dan sebenarnya masuk UGM hanya untuk status belaka karena jurusan yang diambilnya tidak sesuai keinginannya.
Dispute (D):
setelah mempelajari semua pengalamannya dan berdiskusi dengan ayahnya serta seseorang yang ia percaya, mengenai jurusan dan universitas yang ingin dia pilih, akhirya Fasih memutuskan dan memilih sesuai keinginannya, walaupun tidak di Universitas bergengsi seperti UGM,dan tidak S1 tapi D3. namun dia mencoba mencari keyakinan diuniversitas dan jurusan yang iapilih sekarang ini. sehingga diapun sekarang menjadi seorang mahasiswi setelah awalnya Fasih sempat merasa takut dan malujika jika tidak menjadi mahasiswi UGM. dia lebih memilih diuniversitas ang sesui dengan keinginannya dan jurusan yang cocok dengannya. dalam fase Fasih mengalami pengalaman yang positif dari peristiwa yang dia alami, dan dia merasa bahagia dengan dukungan penuh dari keluarga dan orang disekitarya.



sumber :
 http://edukasi.kompasiana.com/2013/07/29/gagal-snmptn-gagal-lagi-di-sbmptn-masih-juga-belum-berhasil-580559.html
https://akhmadsudrajat.wordpress.com/2008/01/23/pendekatan-konseling-rasional-emotif/
http://bimbingandankonseling07.blogspot.com/2012/11/rebt-rational-emotive-behavior-therapy.html